Close

Seberapa adilkah Jadwal Piala Dunia Rugbi 2013?

Pada tahun 2013, ketua eksekutif Rugbi Dunia Brett Gosper menyatakan bahwa turnamen 2013 akan memiliki “jadwal pertandingan yang paling seimbang dan adil dalam sejarah Piala Dunia Rugbi”.

Kemudian direktur Rugby World Cup Limited, John O’Neill juga menyatakan: “Pesannya adalah tahun 2011 adalah terakhir kalinya kami dapat mentolerir negara-negara tingkat dua harus menghadapi jadwal yang tidak adil.”

Melihat perlengkapan panggung kolam 2011 di bawah ini, dapat dilihat mengapa perubahan itu diperlukan.

Skotlandia adalah satu-satunya negara tingkat satu yang harus mengelola jeda tiga hari antara pertandingan sementara sembilan istirahat lainnya selama itu diberikan kepada tim tingkat dua. Selandia Baru, Prancis, Inggris, Argentina, Irlandia, Australia, Wales, dan Fiji semuanya menghindari perputaran tiga dan empat hari sepenuhnya sementara di ujung lain skala – AS, Rusia, Samoa dan Namibia harus memainkan empat pertandingan mereka dalam jendela 17 hari .

Menghadapi Wales dan Afrika Selatan dengan waktu yang lebih sedikit untuk mempersiapkan bahwa lawan mereka jelas menempatkan Samoa pada posisi yang sangat dirugikan dan masalah perbedaan jadwal pertandingan mendapat perhatian media setelah serangkaian tweet tentang masalah ini dari Eliota Fuimaono-Sapolu.

Seruan untuk level playing field dan untuk mengguncang format tradisional dapat dimengerti. Melihat kembali statistik rugbi yang relevan, jadwal pertandingan yang paling (atau mungkin satu-satunya) seimbang dan adil dalam sejarah Piala Dunia sebenarnya terjadi pada tahun 1995, ketika 14 dari 16 tim masing-masing memainkan tiga pertandingan biliar mereka dalam jendela sembilan hari. Afrika Selatan dan Australia punya sepuluh hari, tapi itu karena bertanding di pertandingan pembukaan.

Tim Enam Bangsa dan Kejuaraan Rugby telah memainkan 132 pertandingan biliar Piala Dunia melawan oposisi tingkat dua, memenangkan 123 di antaranya dengan skor rata-rata 48-13. Melihat 56 perempat finalis sebelumnya dari 1987-2011, 51 di antaranya merupakan tim tier satu. Pengecualiannya adalah Fiji pada tahun 1987 dan 2007, Samoa pada tahun 1991 dan 1995 dan Kanada pada tahun 1991. Tim-tim tingkat dua menuju Piala Dunia sudah terhalang oleh perbedaan sumber daya, ketersediaan pemain dan tidak memiliki pertandingan reguler melawan tim-tim ‘besar’ dalam empat tahun sebelumnya. Tidak perlu ada handicap lebih lanjut yang dikenakan dari serangkaian perlengkapan yang lebih ketat.

Jika Anda penggemar rugbi, tentunya tidak ingin ketinggalan untuk bertaruh pada pertandingan favorit Anda bukan? Langsung saja kunjungi halaman https://noreenfraserfoundation.org/judi-bola/ untuk mendapatkan detil lengkap cara bertaruh dan mendapatkan akun. Berbagai info akurat juga akan dibagikan khusus untuk para member setia YukBola.

Open chat